memanipulasi kemacetan di google maps

Tahukah Anda 99 Smartphone Dalam 1 Tempat Dapat Memanipulasi Kemacetan di Maps ?

Majapahit : Memanipulasi kemacetan di google maps. Lalulintas jalan raya tentu merupakan hal yang kita rasakan hampir setiap hari entah itu lengang, lancar, padat, atau bahkan macet total. Hal tersebut tidak akan bisa dihindari jika Anda merupakan orang yang sangat aktif yang mempunyai aktivitas tidak hanya pada satu lokasi saja.

Rekan-rekan kita yang bekerja melalui aplikasi android ojek online atau ojol adalah salah satu yang paling merasakan lalulintas di jalan raya. Tak jarang di jam padat, mereka harus menerima dan melalui padatnya arus lalulintas di jalan raya, dan harus bisa menyiasatinya bukan? Ya, salah satu cara yang paling sering dilakukan adalah melihat lalulintas rute yang dilalui menggunakan Google Maps.

Selain itu, pernahkah Anda yang sedang bekerja di ibu kota Jakarta mengalami kemacetan yang sangat membuat depresi pada jam pulang kantor? Kami sangat yakin pasti Anda merasakannya, dan tentu mencari cara untuk menghindari kemacetan tersebut bukan?

Memanipulasi Kemacetan di Maps

Melihat kemacetan di Google Maps benar-benar dapat membantu Anda merencanakan rute pulang dari kantor. Tetapi sebuah video yang diposting beberapa waktu belakangan ini tampaknya menunjukkan bahwa kemacetan lalu lintas dapat dipalsukan ke Google Maps dengan tidak lebih dari sekelompok telepon yang ditumpuk dalam suatu tempat kecil saja.

Dalam video tersebut, diposting oleh Simon Weckert, seorang seniman yang berasal di Berlin yang berfokus pada meneliti nilai dan dampak teknologi, seorang pria berjalan menyusuri jalan-jalan kota dengan menaiki kereta dengan 99 smartphone yang semuanya telah mengaktifkan navigasi Google Maps.

Saat pria itu menjalankan mobilnya, jalanan semakin merah di Google Maps. Jalanan merah itu biasanya menunjukkan kemacetan lalu lintas yang buruk, tetapi video menunjukkan bahwa jalanan hampir kosong.

Biasanya, Google menentukan di mana kemacetan lalu lintas dengan menarik data lokasi yang dianonimkan dari ponsel yang menjalankan aplikasi Maps. Jika ada banyak terdeteksi handphone di jalan dan mereka bergerak lambat, Peta akan menunjukkan kemacetan di jalan itu.

Banyak perangkat yang menjalankan Maps di tempat yang sama dianggap sebagai “bukti” kemacetan lalu lintas, dilaporkan 9to5Google, setelah berbicara dengan perwakilan Google.

Google dengan bercanda mengatakan kepada media The Verge bahwa “it hasn’t quite cracked” bagaimana cara melacak data lalu lintas dengan benar yang berasal dari mobil mainan, tetapi google sudah dapat membedakan antara data Google Maps yang berasal dari mobil dan sepeda motor di beberapa negara.

Baca Juga : Penting! Ini Dia Jasa Pembuatan Website Berkualitas Untuk Membuat Website

Tentu ini membuat Anda bertanya-tanya apakah Peta bisa diakali dengan cara lain. Jika satu orang dapat membodohi Maps dengan banyak telepon dalam sebuah gerobak, dapatkah orang lain menipu Google untuk membuat kemacetan lalu lintas yang sebenarnya dengan menggunakan yang palsu untuk merutekan kembali lalu lintas?

Semoga itu tidak terjadi, tetapi mungkin Google suatu hari nanti akan menemukan cara untuk tidak menunjukkan kemacetan lalu lintas palsu seperti yang diatur dalam video Weckert.

Whatsapp