permainan catur manusia melawan ai

Permainan Catur Manusia Melawan AI

Jasa pembuatan aplikasi android – Jika Anda duduk untuk memainkan permainan catur musim liburan ini, mungkin Anda tidak akan tertarik melawan AI computer karna Anda merasa lebih unggul bukan? Apakah Anda pernah mendengar pertandingan catur manusia melawan AI?

Faktanya, komputer telah menunjukkan bahwa mereka mampu menang melawan manusia di papan permainan untuk sementara waktu sekarang. Ingat Deep Blue versus Gary Kasparov pada 1997? Komputer menang. Atau AlphaGo melawan Lee Sedol, di Korea Selatan, pada pertandingan Go, pada 2016?

Faktanya, Lee, seorang master Go, pensiun  dan berbicara tentang bagaimana kecerdasan buatan tidak ada duanya. Dia berkata: “Dengan debut AI di permainan Go, saya menyadari bahwa saya tidak di atas bahkan jika saya menjadi nomor satu,” lapor The Guardian, mengutip Kantor Berita Korea Selatan Yonhap.

Tahun lalu, tim yang sama yang menciptakan AlphaGo (algoritma yang mengalahkan Lee, empat pertandingan lawan satu, pada 2016) merayakan sesuatu yang lebih hebat: sistem kecerdasan buatan yang mampu mengajar dirinya sendiri  dan menang di  tiga pertandingan berbeda.

AI adalah satu jaringan, tetapi bekerja untuk banyak game; bahwa generalisasi membuatnya lebih mengesankan, karena mungkin juga bisa belajar game serupa lainnya.

Mereka menyebutnya AlphaZero, dan ia tahu catur, shogi (yang dikenal sebagai catur Jepang), dan Go, sebuah permainan papan yang rumit di mana batu hitam dan putih berhadapan di grid besar.

Semua game ini masuk dalam kategori “informasi lengkap” atau “informasi sempurna” kontes setiap pemain dapat melihat seluruh papan dan memiliki akses ke info yang sama. Itu berbeda dari permainan seperti poker, misalnya, di mana Anda tidak tahu kartu apa yang dipegang lawan.

“AlphaZero hanya belajar sepenuhnya sendiri, hanya dengan bermain melawan dirinya sendiri,” kata Julian Schrittwieser, seorang insinyur perangkat lunak di DeepMind, yang menciptakannya.

“Dan kami mendapatkan pandangan yang sama sekali baru tentang permainan yang tidak dipengaruhi oleh bagaimana manusia secara tradisional memainkan permainan.”

catur manusia melawan ai

Schrittwieser adalah penulis bersama pada studi 2018 dalam Science yang menggambarkan AlphaZero, yang pertama kali diumumkan pada 2017.

Karena AlphaZero “lebih umum” daripada AI yang menang di Go, dalam arti dapat memainkan banyak game, “itu mengisyaratkan bahwa kita memiliki peluang yang baik untuk memperluas ini ke masalah yang lebih nyata di dunia nyata yang mungkin ingin kita atasi nanti, ”kata Schrittwieser.

Jaringan perlu diberi tahu aturan permainan terlebih dahulu, dan setelah itu, ia belajar dengan memainkan game melawan dirinya sendiri. Pelatihan itu memakan waktu 13 hari untuk permainan Go, tetapi hanya 9 jam untuk catur.

Setelah itu, tidak butuh waktu lama untuk mulai mengalahkan program komputer lain yang sudah ahli di game-game itu. Misalnya, di shogi, AlphaZero hanya membutuhkan dua jam untuk mulai mengalahkan program lain yang disebut Elmo. Bahkan, dalam sebuah item blog, DeepMind membanggakan bahwa AI adalah “pemain terkuat dalam sejarah” untuk catur, shogi, dan Go.

Algoritma yang sama ini dapat digunakan untuk memainkan game “informasi lengkap” lainnya, seperti game hex, tanpa “masalah”, kata Schrittwieser.

AI baru ini mirip dengan sistem kecerdasan buatan yang menaklukkan Lee Sedol pada 2016. Turnamen yang menjadi tajuk utama adalah subjek film dokumenter yang sangat bagus, yang disebut AlphaGo, yang saat ini streaming di Netflix.

Layak ditonton apakah bidang AI versus orang menarik minat Anda atau jika permainan Go yang menakjubkan dan menarik itu melakukannya.

Dan meskipun ini adalah penelitian AI modern, permainan papan secara historis merupakan cara yang baik untuk menguji kemampuan komputer, kata Murray Campbell, seorang ilmuwan penelitian di IBM Research yang menulis makalah tentang subjek AlphaGo dalam edisi yang sama di Science.

Baca Juga : AI Membuat Ulang Video Apa yang Orang Lihat dengan Membaca Pikirannya

Dia mengatakan bahwa gagasan memiliki komputer memainkan permainan papan tanggal kembali ke tahun 1950, dan bahwa pada 1990-an, mesin-mesin itu mengalahkan manusia di catur dan catur. “Kami membutuhkan waktu puluhan tahun untuk mengerjakan game-game ini untuk mencapai titik di mana kami dapat menampilkannya lebih baik daripada orang lain,” kata Campbell.

“Saya pikir mereka telah melayani lapangan dengan sangat baik; mereka mengizinkan kami untuk menjelajahi teknik seperti yang digunakan di AlphaZero. “

Dan pengalaman bekerja pada teknik yang digunakan di AlphaZero akan membantu karena bidang ini bertujuan “tugas yang lebih kompleks,” tambah Campbell. “Dan itu adalah titik utama di tempat pertama menangani permainan itu bukan untuk kepentingan mereka sendiri, tetapi [karena] itu adalah jenis lingkungan terkendala di mana kita dapat membuat kemajuan.”

Adapun pemain manusia, bahkan jika Lee pensiun, dia masih memiliki “tantangan terakhir” yang direncanakan untuk bulan Desember, menurut The Korea Times: dia akan diadu dengan AI lain, yang disebut Handol, yang dikembangkan di Korea.

Kisah ini pertama kali diterbitkan pada bulan Desember, 2018. Ini telah diperbarui dengan berita pengunduran diri Lee dan permainan yang akan datang dengan AI baru.

Whatsapp